Semiloka Paska Liburan

Semiloka Paska Liburan

Semiloka, itulah yang dibahasakan oleh staf ahli kurikulum Bidang Pendidikan dan Pengajaran (BPP) yang memiliki kepanjangan Seminar dan Loka karya. Semiloka yang diadadakan hari Jumat tanggal 8 Agustus 2014 di Aula Umar bertujuan untuk memberikan bekal sekalius pedoman terkait pendalaman peran BPP terutama dalam kekurikuluman, yang dalam hal ini dibahas terkait strategi implementasi kurikulum 2013 yang di padukan dengan kurikulum kekhasan Assyifa Boarding School. https://get-dissertation.net https://get-dissertation.net ada klausal yang muncul ” yang ada di sekolah negeri di Assyifa ada tetapai yang ada di Assyifa belum tentu di sekolah negeri ada” ucap Kepsek SMAIT Assyifa Ust Feri Rustandi, S.Pd, kurikulum life skill di asrma, kurikulum kepesantrenan yang sangat kental dan alokasi waktu yang banyak terlebih Tahfidz Al-Quran yang menjadi unggulan, itulah sedikit yang membedakan anatara kurikulum Assyifa dengan sekolah lain. Disamping itu Semiloka juga ada sesi sharing guru-guru terkait permasalahan dalam pembelajaran dan harapan-harapan kedepan.

Red : Abuzaheen

Orientasi Wali Murid Baru SMAIT

Orientasi Wali Murid Baru SMAIT

Asw.Diberitahukan kepada wali murid baru kelas X SMAIT Assyifa, kedatangan murid putra (ikhwan) tanggal 9 Agustus 2014 maksimal jm 11.00 dan bagi wali murid kelas x jm 13.00-15.30 WIB akan ada https://cool-essay.net https://cool-essay.net Orientasi Wali Murid di Aula Umar sedangkan kedatangan murid putri (akhwat) tanggal 10 Agustus 2014 maksimal jm 11.00 dan bagi wali murid kelas x jm 13.00-15.30 WIB akan ada Orientasi https://cool-essay.net Wali Murid di Aula Adduha.

YANG MUDA, YANG BERPRESTASI

YANG MUDA, YANG BERPRESTASI

IMG_9519
Menghafal Al Qur’an 30 juz memang bukanlah hal yang mudah, itu pekrjaan yang memerlukan perjuangan yang tidak kecil. Di sisni kita bakal memperkenalkan seorang Al https://sure-essay.com https://sure-essay.com https://sure-essay.com Hafidz muda jebolan kholaqoh tahfidz di SMAIT As Syifa. Siapakah dia?? Dialah Ahmad Thomas Ismail. Kawan kita asal Bekasi Utara ini yang juga merupakan alumni dari SMPIT Al-Hikmah Bobos ini baru saja menyelesaikan hafalan Al Qur’annya pada 1 Maret 2014. Sebenarnya apa aja sih yang dilakuin pemuda yang juga jago futsal ini sehingga ia bisa menyelesaikan hafalannya 30 juz? Apakah mudah-mudah saja atau.. justru ada kendalanya? Yuk kita                       langsung belajar darinya. Semoga menginspirasi kita semua.. 🙂
Bang mulai menghafal sejak kapan sih bang?
Menghafal? Jadi gini ane kan waktu SD dulu sekolah di Negeri kan, nah terus abi nyuruh ane untuk sekolah di pesantren di Bobos, disana kan sekolahnya gak kaya sekolahnya afi ma’sum sama mu’iz yang focus aja sama hafalan kalo di SMP ane ini fokus pelajaran dan hafalan Qur’an juga. Karena ane gak punya kemampuan sama sekali tuh dalam membaca Qur’an jadi ane pertama masuk masih I’dad tuh setahun belum ngapal. Cuma lancar baca aja, jadi ane mulai menghafal setelah masuk ke kelas 2 SMP.
Waktu masuk ke  SMAIT Assyifa, bang Thomas udah hafal berapa juz?
 
Nah waktu masuk SMAIT As Syifa, alhamdulillah ane udah berhasil menghafal 15 juz.
Wahh banyak banget bang. Apa sih motivasi abang? Kok bisa dua tahun udah 15 juz?
Jadi gini waktu ane SMP kan sekolahnya itu cuma ngasih target 5 juz ya, tapi karena kakak kelas ane tuh ngapalnya pada kenceng-kenceng ada yang udah 25, 18, jadi ane juga gak mau kalah sama kakak kelas lah. Dan ortu ane pingin punya anak yang hafal Al Qur’an. Dan kata ortu ane yakin kalo cuma ane yang bisa ngelakuin ini. Awalnya sih ane udah cukup sama 15 juz itu, tapi karena ane nggak mau ngecewain ortu ya, jadinya ane kejar deh tuh target.
Nahh bang trus apa sih bang kendala abang waktu ngapal?
Ohh kendala ya. Kita kan anak muda nihh jadi kendalanya ya udah jelas dong. Contohnya maksiat kayak pacaran trus males dan ini nih yang paling susah di lawan kana ne hobinya futsal ya jadi ane bawaannya pingin maen aja terus jadi susah memanage waktunya.
Nah kan susah tuh bang memanage waktu trus gimana tuh bang cara abang yang pas banget memanage waktu?
Hmm memanage waktu memang bukan hal mudah ya menurut ane, gimana ya? Awalnya memang susah tapi akhirnya ane perlahan-lahan buat schedule mana waktu ngapal mana waktu maen dan mana waktu belajar. Pokoknya kalo udah waktu ngapal ane udah gak mau diganggu gugat sama yang lain-lain lagi. Dan waktu yang lain pun begitu.
Bang kan biasanya para hafidz Qur’an punya surat andalan dan surat yang paling susah. Menurut abang apa tuh?
Menurut ane yang susah tuh Al-Kahfi sama Al-Ahzab. Kalo andalan ane sih ya juz 26 kalo gak juz 2, mudah banget tuh.
Bang kasih tips dong buat kita-kita ini biar bisa menyusul abang jadi hafidz/hafidzah.
Tips? Yahh pokoknya kita sebagai manusia gak boleh tuh yang namanya putus asa. Harus terus semangat. Misalkan kita lagi down tuh semangatnya ngobrol sama orang tua atau sama guru tahfidz minta di semangatin insya allah bakal naik lagi tuh semangat kita.
Bang makasih ya waktunya, semoga abang bisa menjaga hafalan abang terus, oh iya bang doakan kita-kita juga bang supaya kita bisa jadi penghafal Qur’an kayak abang.
Ohh iya, aminn, pokoknya inget, jangan putus asa terus semangat
>>>

Nahhh gimana udah tau belum rahasia buat ngafal Qur’an? Jadi yang terpenting itu adalah semangat, kalo kita terus semangat insya Allah kita bisa. Ane juga sempat tanya-tanya ke penghafal-penghafal Qur’an yang lain, hampir sebagian besar mengatakan yang terpenting adalah semangat. Afi ma’sum misalnya dia waktu SMP baru tuh memulai hafalan tapi 4 tahun dia udah habis 30 juz. Nahhh mereka aja bisa jadi kita juiga harus berusaha kawan.

Semoga ini cuplikan ini menjadi inspirsi kita semua.. 🙂

Data siswa yang sudah menyelesaikan hafalanya:
1.      Abdan Robbani (Alumni angkatan 1)
2.      Abdurrhamna Aufa (XI IPA 2)
3.      Ahmad Thomas Ismail (XII IPA 1)
4.      Afi Ma’sum (X 3)
5.      Hasan Muiz (X 2)

6.      <nama kamu ditunggu di sini sob>

Kata Mereka Tentang Jumpstart Moslem Training

Kata Mereka Tentang Jumpstart Moslem Training

IMG_8440

Nah, usai sudah acara kita Jumpstart Moslem training, Tapi apa sih Kesan dan pesan para peserta Jumpstart tentang acara ini? Serukah, asikkah atau justru malah ngebosenin? Penasarankan? Nah langsung aja, ini dia kata mereka tentang acara yang diadakan pada tanggal 14-15 Febuari ini.

“Alhamdulillah rame, terutama yang materi leadership itu ngena’ banget. Untuk pesannya sebarin lagi undangannya supaya kita lebih banyak temen, nanti insyaallah dibantu sama SMANSA. Dadah…” Nah, itu kata ketua pelaksana Silatda 2014, yaitu Faros Kandana dari SMANSA subang. Oke, dadah juga, dan ditunggu bantuannya.., tapi apakah yang lain juga punya komentar yang sama seperti Faros? Liat aja deh..

“Saya bangga sekali. Alhamdulillah saya merasa senang bisa bertemu dengan teman-teman dan bisa bersilaturahmi. Untuk pesanya, kedepannya mudah-mudahan Jumpstart tidak cukup sampe disini aja. Dan mudah-mudahan bisa ditingkatkan lagi, dan banyak temen-temen yang bisa berkenalan dengan sekolah-sekolah yang lain. Terimakasih, dadah..” Kata salah satu perserta Jumpstart kita yang berpenampilan seperti ustad ini hahaha.. Adi dari SMKN 1 Subang

“Sangat seru. Apalagi pas jogging, tanjakannya cukup melelahkan hehehe.., pesannya semoga kegiatan ini terus berlanjut lagi dan tidak sampai disini, jadi lebih ditingkatkan lagi silaturahminnya..” Hahaha.., tapi kalau dakwah gak lelah kan? Hehe. Oh iya Jumpstarter kita yang satu ini namanya Suherman dari SMAN 1 Serangpanjang.., wuiiih jauh juga yah..

“Selama saya mengikuti kegiatan Jumpstart Moslem Training ini saya senang sekali dapat mengikuti acara yang semeriah ini. Mudah-mudahan kedepannya lebih meriah lagi. Dan mudah-mudahan di riyadul jannah juga bisa mengadakan acara seperti ini..” Oke Tatan Komara dari MA Riyadhul Jannah Jalancagak ditunggu ya.. acaranya, insya Allah kami dateng kok..

Nah kawan-kawan semua.., pada intinya mereka itu pengen acara ini ada lagi kan? Tenang aja kok insyaallah di tahun ajaran yang berikutnya kami akan mengadakan Jumpstart Moslem Training lagi.. santai aja. Tapi inget! dateng ya.., semakin rame, makin seru loh kawan..

Langkah Kecil Mengubah Dunia

Langkah Kecil Mengubah Dunia

 Oleh: Ineu Lestari, Juara 1 Islamic Essai Competation
“Andai kan matahari berada di tangan kananku dan rembulan di tangan kiri ku atau aku https://assignmentdone4u.net https://assignmentdone4u.net https://assignmentdone4u.net mati oleh keduanya niscaya aku tidak akan melepaskan jalan dakwah ini,”.
Hadist tersebut merupakan perumpaaan bagi setiap orang yang pengemban dakwah, agar terus berkelanjutan dan selalu semangat dalam menyebarkan risalah ini. Lalu mengapa saya lebih memilih topik ini,? Karena bagi saya topik ini salah satu yang terpenting bagi para pengemban dakwah, yang berawal dari kecil sampai ke titik puncaknya. Namun sebagian orang berfikir, bahwa kita itu harus menjalankan sesuatu yang lebih besar, karena supaya ada perubahan. Tetapi perlu kita perhatikan, lebih baik menjalankan hal yang kecil-kecil walaupun dianggap sepele, tapi hal yang sepele ini bisa berdampak besar bagi perubahan dunia, sebab bagi para pengemban dakwah mudah sekali menjalankannya, setelah hal yang terkecil sudah terlaksana, barulah memulai untuk pergerakan yang lebih besar lagi ataupun luas.
Jalan dakwah adalah jalan panjang, berliku, menanjak, dan penuh duri. Namun ketika kita ikhlas melaluinya atau menjalaninya, dakwah it akan menjadi mudah dan indah. Dakwah adalah cinta, dan cinta dalam menarik seluruh potensi yang ada pada dirimu. Mulai dari tidur, sadarmu, mimpimu, gerakmu, jalanmu bahkan diammu juga.  Meniti jalan dakwah tidaklah mudah, karena dakwah ini hanya sedikir orang yang memilihnya. Sehingga kita harus benar-benar ikhlas mengharapkan pertolongan serta ridha-Nya dalam meniti jalan dakwah ini 1.
Seperti halnya sabda Rasululullah SAW telah bersabda, “tidak beranjak kaki anak Adam dari hadapan Allah hingga ditanya  tentang lima hal, tentang umurnya, dihabiskan untuk apa,? Tentang usia mudanya, diisi dengan apa,?, tentang hartanya, darimana dia dapatkan dan digunakan untuk apa,? Dan amalannya dari ilmu yang dia miliki,? (HR. at tirmidzi). 
“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong(agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu,”(TQS Muhammad ayat 7)
Oleh karena itu, kita harus menjadi yang terbaik. Tidak menerima apa adanya ataupun merasa puas terhadap yang sudah diperoleh, alangkah indahnnya dalam Islam diajarkan untuk meraih keberhasilan atau kesuksesan baik di dunia dan d akhirat. Namun apakah keberhasilan itu bisa diraih dengan santai-santai saja dan  diam,?? Tentu tidak, karena keberhasilan hanya bisa didapatkan dengan kesesungguhan kita dalam menggapainya, seperti hal nya bermimpi dalam menegakan daulah khilafah Islamiyah, yang dimana metode Negara seperti Rasululullah daulah nubuwah.
Mimpi hal tersebut, bukanlah hanya sekedar bermimpi atau angan-angan semata. Karena Allah telah menjanjikan bisyaroh (kemenangan) bagi kaum muslimin untuk mengembalikan daulah khilafah. Seperti sabda Rasulullah, telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud Ath Thiyalisi telah menceritakan kepadaku Dawud bin Salim dari An Nu’man bin Basyir ia berkata,”Kami pernah duduk didalam Masjid bersama Rasulullah  Shallaallahu’alaihi wassallam. Kemudian basyir menahan pembacaan dan hadistnya. “wahay Basyir bin Sa’ad, apakah kamu hafal hadist Rasulullah shaallaallahu alaihi wasallam berkenan dengan ‘Umara (para pemimpin)? Kemudian Hudzaifah berkata,”aku hafal khutbah beliau,” Maka Abu Tsalabah pun duduk, kemudian hudzaifah berkata, Rasulullah shaallaallahu alaihi wasallam bersabda,’akan berlangsung Nubuwwah (kenabian) di tengah-tengah kalian selama kurun waktu tertentu yang Allah kehendaki, lalu dia mengangkatnya (bera mengakhir) bila Dia menghendaki untuk mengakhirinya. Kemudian berlangsung kekhilafahan menurut sistim kenabian selama kuru waktu tertentu yang Allah kehendaki lalu Dia mengangkatnya bila Dia menghendaki untuk mengakhirinya kemudian berlangsug pemerintahan yang menindas selama kurun waktu tertentu yang Allah kehendaki lalu dia mengangkatnya bila Dia menghendaki untuk mengakhirinya kemudian akan berlangsung kembali kekhilafahan menurut sistim kenabian. Kemudian beliau berhenti,”(HR.AHMAD).
Nah hadist tersebut mengingatkan kepada kita, supaya kita tidak usah takut dengan jalan dakwah ini, kita harus yakin dengan bisyaroh Rasulullah SAW.  Sebab dahulu kala Rasulullah telah mengabarkan constaninopel akan takluk oleh umat Muslim, nah kan buktinya pada tahun 1453 H constanitopel takluk juga oleh sultan Muhammad al fatih. Oleh karena itu, kita tidak boleh takut dalam meneruskan perjuangan dan menyampaikan risalah ini.
Terus apa upaya yang harus kita lakukan agar tidak takut menghadapi musuh Allah dan tetap semangat berdakwah,?? Yah sudah jelas, bisa dijalankan dengan cara ukhuwah Islamiyah atau bersatunya umat Muslim di seluruh dunia. Mengapa,? Karena dengan bersatunya, mungkin akan mendapatkan kekuatan yang tentu sama-sama mengharapkan ridha-Nya. Dengan ukhuwah akan membuat kita lebih bangkit lagi dan terus melawan musuh-musuh Allah.  Namun apa yang terjadi fanomena saat ini,? Sebagian umat muslim malah terpecah belah, yang disebabkan perbedaan metode dakwah atau pendapat. Sebagian diantara mereka kadang saja saling menjatuhkan satu sama lain, padahal seharusnya hargainya perbedaan itu. Dan kita harus bersatu, bersemangat dalam memikirkan kondisi umat muslim saat ini yang terus dibantai oleh penguasa yang dzolim. Apakah kita tak berfikir kesana,?pasti yang berada dibenak perbedaan itu malah mengatakan itu bukan golongan. Bagaimana Islam mau bangkit,?kalao saja umat muslimnya tidak mau bersatu, sudahlah jangan memirkan perbedaan. Toh dulu imam mahzab juga saling menghargai dan bersatu.
Kemudian selain itu hal yang bisa lakukan lagi, memperbaiki diri sendiri yang terus mencari ilmu dan menyampaikan ilmu yang sudah kita pahami. Awalnya kita harus berdakwah kepada kerabat, teman, sahabat, keluarga dan masyarakat dengan cara sentuhan hati atau dengan istilah dari hati ke hati. Karena kita harus kenali terlebih dahulu sikap dan kebiasaan mereka, lalu berikanlah pemahaman tentang I[1]slam, bahwa Islam itu agama yang sempurna, bukan agama kekerasan. Mungkin dengan cara tersebut mereka yang kita ajak untuk mengerti Islam akan tertarik untuk lebih mengenal Islam atau bahkan mau memperjuangkan agama ini. Jadi cerminan sikap kita merupakan contoh dimata  masyarakat.
Kemudian langkah selanjutnya, para pemuda harus bisa bangkit. Karena  dalam Islam, seorang pemuda memiliki peran yang sangat besar dalam upaya penyebaran dakwah Islam. Lihatlah bagaimana peran sahabat Nabi dalam memperjuangkan perkembangan dakwah di masa kenabian, para sahabat sebagian besar berasal dari kamu muda..dan juga kaum muda adalah mereka yang memiliki idealism yang masih terpelihara. Mereka harus mampu menciptakan ide-ide baru untuk perbaikan system kehidupan masyarakat dan bernegara, karena pemudalah yang akan menjadi generasi perubahan dimasa akan datang.2 (Dr. H Dudi Sudrjat Abdurachim MT, kepala dinas komuniksi dan informatika provinsi Jawa Barat).
Lalu seterusnya, bagi para pelajar harus bisa terus menunjukan bakat, prestasinya dalam kehidupan ini. Sebab masyarakat hanya memadang sebelah mata, bahwasanya pelajar zaman sekarang itu sudah krisis moral yang tak mampu memberikan kebanggaan bangsa ini. Tetapi kita tak usah berkecil hati, kita harus tetap melakukan action, buktikanlah bahwa kita pelajar Islam yang berprestasi dan soleh ataupun solehah. Kita tak seperti apa-apa yang diberita hal yang negative dari media-media yang selalu menjajah.
Mungkin pernah terbesit pertanyaan di benak kita, mengapa Allah belum menurunkan pertolongan-Nya kepada kita? Padahal, sudah sekian lama kira berusaha dengan optimal. Seluruh startegi sudah kita tempuh, seluruh potensi sudah kita curahkan. Mengapa kemenangan yang di janjikan oleh Allah belum diturunkan? Mengapa Allah masih saja membiarkan kemungkaran, kekufuran merajalela di muka bumi ini,? Mengapa musuh-musuh Allah selalu saja diberi kenikmatan dan kemenangan,? 2
Pertanyaan-pertanyaan seperti di atas mungkin pernah mengusik benak kita. Jika pernah terlintas dalam benak kita, maka sebagai manusia biasa, itu adalah hal yang wajar. Tapi jika kita berjuang tapi tidak pernah mengharapkan pertolongan Allah, hal itu seperti orang berpergian tapi tak mengharapkan sampai tujuan. Oleh karena itu, para pengemban dakwah harus benar-benar memahami dan menyadari dakwah serta segala sesuatu yang berhubungan dengan dakwah, termasuk konsekuensi yang akan ditanggungnya.
Nah sebagaimana kita ketahui, bahwa perjuangan untuk mengubah masyarakat bukan perjuangan individual, tetapi perjuangan yang kolektif yang harus terorganisir dengan yang baik. Tidak mungkin kita berjuangan sendirian, sehebat apapun kita.  Sehingga semua komponen itu sangat penting perannya. Mulai dari yang kecil sampai yang besar ataupun yang terlihat dan tidak terlihat. Semua hal itu sangat besar pengaruhnya, tanpa hal itu mungkin tidak akan berjalan dengan optimal.
Mengubah dunia ini kembali seperti peradaban Islam dahulu, kita harus bisa melangkah sedikit demi sedikit dan maju. Padahal umat Islam itu jumlah yang tersebar di dunia itu lebih banyak, dan kepada masyarakat pun kita harus terus memberikan pengertian tentang Islam. Supaya kita sama-sama berjuang dan bersatu. Apakah kita tega melihat saudara se muslim di negeri Paman syam di bantai,? Mana hati nuraninya,?. Yuk kita sama-sama berjuang membela tauhid ini. Kita harus yakin terhadap Pertolongan Allah dan bisyaroh Rasulullah. Jangan hanya menjadi penonton, tapi kita hari jadi pejuang, karena Islam jaya berada ditangan kita para syuhada.  Hidup mulia atau mati syahid..