Delapan hari panik untuk memecahkan kebuntuan Brexit

0
414

Selama beberapa hari terakhir, akhir dari Brexit menjadi sedikit lebih jelas. Dan sayangnya bagi siapa pun yang dipaksa untuk menonton, sepertinya itu akan langsung menuju ke kawat.

Pada Selasa malam, kepala negosiator Perdana Menteri Theresa May, Brexit, Olly Robbins, tertangkap basah larut malam di bar hotel Brussels. Menurut ITV News Inggris, Robbins mengatakan kepada rekan-rekannya bahwa anggota parlemen Inggris pada akhirnya akan menghadapi pilihan antara kesepakatan yang ditengahi pada bulan Mei, atau penundaan yang lama untuk Brexit.

Namun demikian, bagian terpenting dari laporan Walker adalah dugaan Robbins bahwa ketakutan untuk memperpanjang proses Pasal 50 akan memusatkan pikiran para Anggota Parlemen yang berpikiran Brexiteer.
Mundur 24 jam, dan HuffPost UK Paul Waugh menerbitkan esai yang terperinci dan tanpa cela, melaporkan bahwa May memanaskan gagasan Brexit yang tidak sepakat. Logikanya adalah bahwa jika May mengakui terlalu banyak alasan terhadap Partai Buruh oposisi, seperti yang telah dikemukakan akhir-akhir ini, ia mungkin akan mencabik-cabik Partai Konservatifnya sendiri.


Di sinilah akhir permainan Brexit mulai menjadi jelas. Baik perhitungan Robbins dan skenario no-deal bergantung pada kalender yang relatif ketat: tim perunding Inggris dan UE bertemu sebelum akhir Februari; May memberikan apa pun yang datang kepada anggota parlemen untuk pemungutan suara pada 27 Februari; Dapat bertemu para pemimpin Uni Eropa pada pertemuan puncak pada 21 Maret, yang mengarah ke kesepakatan tepat sebelum batas waktu Brexit 29 Maret.


Tanggal yang paling penting di sini adalah 21 Maret. Para pemimpin Uni Eropa akan bertemu di Brussels dan harus mengambil keputusan apakah akan menyetujui beberapa jenis kesepakatan baru dengan Inggris – yang kemudian harus dibawa kembali ke House of Commons – atau menolak untuk membuka kembali kesepakatan. Itu akan membuat semua orang kembali ke titik awal, hanya delapan hari sebelum Brexit.


Delapan hari ini membentuk menjadi yang paling penting dalam seluruh proses Brexit. Apa pun yang terjadi pada 21 Maret (asalkan Parlemen tidak memberi mandat pada 27 Februari yang mungkin meminta perpanjangan proses Brexit), segalanya akan menjadi sangat renyah di London.


Setelah ini, Parlemen harus menyetujui kesepakatan – kemungkinan sesuatu yang menyerupai perjanjian Mei saat ini dengan beberapa perubahan kecil – atau, sesuai ketentuan Pasal 50, menghadapi kenyataan Brexit tanpa kesepakatan default pada 29 Maret. Brexit bisa membuat penundaan perbatasan mahal 03:04


Di sini kita harus kembali ke komentar yang tidak sengaja dari ketua negosiator Inggris. Sementara banyak yang menafsirkan pernyataan Olly Robbins sebagai semacam komplotan Downing Street untuk membuat anggota parlemen Brexiteer yang ketakutan menerima tawaran Mei, sangat mungkin bahwa Robbins menyatakan realitas politik. Pada akhir Maret, beberapa hari lagi dari keluarnya kesepakatan tanpa kesepakatan, para anggota parlemen harus terlibat dengan dunia nyata. Banyak orang yang berpikiran sehat berpikir bahwa mayoritas anggota parlemen akan, pada saat itu, melakukan semua yang mereka bisa untuk menghindari kekacauan dan memaksa May untuk meminta perpanjangan pasal 50.
Nah, itu benar-benar akan memusatkan pikiran. Benci ide no-deal? Pilih kesepakatan May. Ketakutan Brexit tertunda? Pilih kesepakatan May. Sebut saja yang lebih kecil dari tiga kejahatan politik.


Dan drama sebenarnya terletak pada kenyataan bahwa tidak jelas apakah ini semua adalah bagian dari plot Downing Street yang megah. Dalam sebuah artikel Politico yang sangat baik awal pekan ini tentang cara kerja pikiran May, Tom McTague menyimpulkan: “Wanita yang mengelola Inggris di masa krisisnya yang paling parah sejak 1945 hampir tidak dikenal secara unik sebagai perdana menteri.”


McTague menggedor titik bahwa, dalam hal kesepakatan May dibatalkan – baik oleh Uni Eropa atau oleh Parlemen Inggris – tidak jelas bagaimana dia akan bereaksi. Dihadapkan dengan pilihan antara merangkul Brexit tanpa kesepakatan atau meminta penundaan di menit terakhir, “tidak ada yang tahu ke mana Perdana Menteri akan melompat dalam skenario ini: Bukan Kabinetnya, penasihat terdekatnya atau teman-teman seumur hidupnya di parlemen.”


Dengan kata lain, bagi semua yang menentang Mei, ancaman itu nyata. Optimis di London percaya bahwa May masih bisa melakukan yang tampaknya mustahil dan membawa cukup anggota parlemen untuk mendapatkan persetujuannya. Meskipun harus dicatat bahwa sebagian besar optimisme terbatas pada anggota tim May dan pendukung mereka.
Inggris menarik steker pada perusahaan feri Brexit tanpa kesepakatan tanpa feri.


Tidak semua orang begitu percaya diri. Di Brussels, orang-orang yang dekat dengan perundingan semakin khawatir bahwa sekelompok kecil anggota parlemen garis keras di London mulai meyakinkan rekan-rekannya bahwa skenario no-deal tidak akan menjadi bencana yang diprediksi banyak orang. Masalahnya adalah, sangat sedikit di Brussels yang mempercayai apa pun yang dikatakan oleh politisi Westminster lagi. “Risiko Brexit kacau meningkat. Tidak mungkin untuk mengetahui apakah orang-orang ini hanya megah, atau jika mereka mulai percaya bahwa tidak ada kesepakatan yang sebenarnya merupakan pilihan terbaik,” sumber Uni Eropa dengan pengetahuan terperinci dari negosiasi menjelaskan.


Jadi seperti semua hal Brexit, miskomunikasi dan kegagalan satu kubu untuk memahami yang lain membawa Inggris semakin dekat ke ujung pisau. Ada lima minggu lagi hingga KTT 21 Maret. Harapkan banyak erupsi sebelum itu. Tetapi ingat, sangat sedikit perubahan keputusan yang harus diambil oleh anggota parlemen pada saat ini.