Krisis Venezuela: Maduro menutup perbatasan dengan Brasil, Colombia selanjutnya

(21/2) Nicolas Maduro akan menutup perbatasan Venezuela dengan Brasil, ketika ketegangan atas pengiriman bantuan asing meningkat. Presiden yang diperangi juga sedang mempertimbangkan untuk menutup perbatasan dengan Kolombia – sebuah langkah yang akan menutup sebagian besar pinggiran pedalaman Venezuela.

Dalam pidato yang disiarkan televisi Kamis, Maduro mengumumkan penutupan perbatasan Brasil dan memperingatkan agar tidak berusaha membawa pasokan kemanusiaan ke Venezuela dengan paksa. “Saya tidak ingin membuat keputusan seperti itu, tetapi saya mempertimbangkannya – penutupan mutlak perbatasan dengan Kolombia,” katanya. “Kami telah mengambil semua langkah agar semuanya bisa damai,” tambahnya.

Bantuan asing saat ini sedang dikumpulkan di Brazil dan Kolombia, atas permintaan pemimpin oposisi Venezuela dan presiden yang dideklarasikan sendiri, Juan Guaido. Sementara ia menerima bantuan dari PBB tahun lalu, Maduro menentang pengiriman bantuan baru dan menggambarkan kampanye bantuan oposisi sebagai “sebuah provokasi.”

Guaido telah menetapkan hari Sabtu sebagai batas waktu bagi bantuan untuk menyeberangi perbatasan. Venezuela telah menutup perbatasan udara dan maritimnya dengan Curacao, titik pengumpulan ketiga yang dinyatakan Guaido untuk bantuan kemanusiaan, serta pulau-pulau Aruba dan Bonaire.

Ketika tenggat waktu pengiriman bantuan semakin dekat, sorotan ada di kota perbatasan Kolombia, Cucuta, di mana beberapa pengiriman bantuan AS sedang menunggu untuk dikirim dan CEO Virgin Richard Branson diperkirakan akan menjadi tuan rumah konser solidaritas untuk Venezuela. Guaido sudah dalam perjalanan ke Cucuta, dengan rencana untuk “menyambut bantuan kemanusiaan,” juru bicaranya Edward Rodriguez mengatakan kepada CNN.

Tetapi bagi banyak pendukungnya, bahkan mendekati perbatasan mungkin merupakan perjuangan; pada hari Kamis, Pengawal Nasional Venezuela juga memblokir akses ke terowongan La Cabrera, setelah konvoi bus yang mengangkut anggota Majelis Nasional yang dipimpin oposisi mencoba melewatinya, menurut rekaman video yang diperoleh CNN dari VPI TV.

Perkelahian di jalan yang diambil konvoi

Bus-bus itu diblokir selama lebih dari 30 menit sebelum karavan diizinkan untuk melanjutkan. Untuk mengurangi lalu lintas, direktur jenderal migrasi Kolombia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa empat penyeberangan perbatasan akan didedikasikan untuk mengangkut bantuan kemanusiaan ke Venezuela dari jam 5 pagi hingga tengah malam pada hari Sabtu. CNN telah menghubungi Kementerian Komunikasi Venezuela untuk berkomentar tentang insiden itu.

Beberapa protes telah pecah di jalan-jalan negara sejak krisis, menyerukan Maduro untuk membiarkan pengiriman bantuan kemanusiaan ke negara yang lumpuh secara ekonomi.

Tetapi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Palang Merah mengkritik politisasi pengiriman bantuan, bersikeras bahwa bantuan kemanusiaan harus bebas dari manuver politik. “Kami mengikuti prinsip-prinsip kemanusiaan di mana bantuan harus didistribusikan terlepas dari tujuan politik, militer, atau lainnya,” kata juru bicara PBB Stephane Dujarric kepada wartawan di New York minggu ini.

Oposisi bermaksud mengantarkan berton-ton persediaan makanan dan obat-obatan dari AS melalui darat dan laut hari Sabtu yang disimpan di gudang yang terletak di kota Cucuta, perbatasan dengan Kolombia, meskipun Maduro memerintahkan militer agar merintangi rencana-rencana mereka.

Maduro menganggap operasi itu sebagai bagian dari kampanye yang dipimpin AS untuk memaksanya mengundurkan diri. Dalam wawancara itu, Maduro mengatakan, rencana oposisi merupakan sebuah “provokasi.”

Guaido mengatakan, bantuan itu akan membantu mengurangi kekurangan makanan dan barang-barang penting lainnya setelah ekonomi negara itu dilanda inflasi yang tinggi, yang telah memaksa lebih dari 3 juta warganya meninggalkan negara itu. 

Dan militer Venezuela tetap setia kepada Maduro, meskipun ada seruan untuk dibela oleh oposisi dan pemerintahan Trump. “Apakah Trump adalah panglima tertinggi angkatan bersenjata Venezuela?” Maduro bertanya dalam pidatonya, Kamis. “Jawabannya jelas. Dan jawaban untuk imperialisme juga jelas.” “Kami hanya menginginkan kedamaian dan ketenangan,” tambahnya.